Wednesday, May 13, 2015

Ujian ..Pasti ada hikmahnya..

Assalamualaikum wbt..

Pelbagai ujian yang dihadapi kita seharian.
Ada yang ujian yang kecil pada mata kita namun sangat besar baginya..ALLAH bagi sesuai dengan kemampuan dan kekuatan seseorang itu.Kalau tak percaya,cuba bayangkan kenapa kita tak ditimpa ujian seperti kawan kita contohnya,bukan setakat merasai,melihat dengan mata pun sudah berasa berat..Dan pastinya ALLAH lebih mengetahui apa yang kita mampu dan tidak.

Jangan sesekali mengeluh.
Itulah pesanan orang yang berhampiran kita.
Sakitnya tuh di sini..
haha..
Memang kita ingin mengelak dari mengeluh tapi rasa macam tidak mampu terutama bila keadaan bukan dalam kawalan,maka istighfarlah kalimah sepatutnya bagi kita..

Sahabatku,
Jangan berputus asa,
Ujian itu hanya sementara untuk mengujimu,
Lawannya dan buktikan yang kamu mampu mengatasinya,
Bahkan kamu bukan saja dapat mengatasinya,malah darjatmu juga melambung naik di sisi Allah.

Ya,benar ..
Aku juga pernah tertanya..
''Mengapa aku yang harus hadapi kepahitan ubat ini,kesakitan ini,mengapa harus aku,mengapa tidak orang lain??"

Jangan layan perasaan seperti ini,cepat2 betulkan perception ini..
Tegakkan pendirian mengatakan :
''Sebab ALLAH sayang aku,ALLAH nak kita ingatNYA sentiasa.Mungkin kalau kita x ditimpa ujian,kita akan menjadi manusia yang sangat jahat dan melukakan hati orang sekitar kita.


Macam apa yang terjadi pada diriku,
BANYAK hikmahnya.
Antaranya,hubungan kekeluargaan dengan kaum kerabat jauh bertambah erat,Ibu bapaku mengenali sahabat2ku dan menyayangi mereka,pensyarah2ku juga mengenaliku,
rasa macam semua orang sayang ..hehe


Tabahkan hati,
DOA JANGAN DILUPAI,
Selalu bersangka baik..



sekian..~3am..Zzzz

Bismillahirahmanirahim..

Lama sungguh tak menjengah blog yang kusangat sayang ni..hikhik..hampir lupa ada blog..
Biasalah tugas seorang mahasiswi universiti..assigment,test,presentation,program indoor outdoor..
Kalau sibuk jadi macam takde mood nak menulis..ni sekarang walaupun masih ada assigment belum submit tapi mood malam ni mood menulis..so dengan sendiri jari2 menari atas keyboard warrior ni..haha..
Nak luahkan perasaan lah kat entri kali ini..
Jangan gelak ye,saya cuba nak jadi seorang yang sangat berpuitis..

.......


Sungguh wanita solehah itu tiada nilai yang dapat dibandingkan,
Bahkan disifatkan lebih indah dari Bidadari Syurga,
Siapalah aku untuk digelarkan dengan gelaran Wanita Solehah,
Penuh dengan keaiban dan kecelaan,
Namun tidak salah untukku mencuba melalui laluan itu perlahan-lahan,
Akhir-akhir ini diriku teruji lagi,
Sangat memedihkan kalbuku,
Beberapa kali menitis air mata,
Perit! Pedih! sangat2..
Fikiranku bercelaru memikirkan suatu perkara yang baru bagiku,
Aku tak mampu menerima hakikat seperti itu,
Sehingga sekarang hatiku masih menolak,
Aku benci..
SUMPAH! AKU BENCI..
Bila diingat balik,
Hatiku akan menangis tanpa henti,
Bukan aku menangis kerana aku melayani emosi,
Tapi semua itu kerna kutakut azab dariNYA,
Aku merasakan sangat teraniaya diperlakukan seperti itu,
Aku malu! Aku malu! Aku malu!
Beberapa kali aku mengelakkan hatiku terkena bahana maksiat seperti itu,
Kerana perkara itu berlaku di luar kotak pemikiranku,
Sungguh tiada maaf bagimu,
Tapi aku lembutkan hatiku untuk cuba melupakan hal itu dan memaafkan,
Aku cuba meluahkan kepada sahabat rapatku,
Alhamdulillah sedikit mengurangkan beban yang kutanggung,

Kadang aku terfikir,
Apakah aku yang terlalu kuno,
Sehingga menganggap perkara seperti ini suatu maksiat yang wajib untuk aku elakkan,
Namun melihat orang lain melakukannya tanpa segan silu,
Tidak sesekali aku mengatakan iman aku lebih tinggi daripada mereka,
Namun beginilah aku,
Ini aku,
Wanita yang berasal dari sebuah desa,
Dibesarkan di dalam keluarga yang mengambil berat tentang agama,
Ayahanda dan Bondaku mendidikku dengan agama,
Bersekolah di sekolah agama,
Banyak perkara yang mengejutkanku ketika berada di ibu kota ini,
Namun,tidak sampai pada tahap culture shock,
Sesekali aku sedih melihat apa yang mereka perlakukan,
Sangat berisiko dengan kewujudan maksiat yang pasti terang lagi nyata,
Ya Allah,
Aku sangat takut,
Kuatkanlah hatiku berdepan dunia yang banyak sangat mainan maksiat ini,
Dosa sudah dianggap pilihan,
Mengapa memilih yang berisiko dosa sekiranya dapat dielakkan,
Fikirkanlah..Renungilah


~Al faqirah..


Sunday, June 22, 2014

Medan ini..

Assalamualaikum w.b.t..
saat ni,saya baru sahaja habis menduduki exam sem 2 tahun 1 sbg pelajar akademi pengajian islam universiti malaya(apium) dalam bidang usuluddin(aqsa)..homesick memang len macam sikit sem ni.tapi tak boleh dilayan sangat perasaan macamni,hati mesti mau kuat maa..heee
rase bersyukur sangat allah hantarkan saya belajar di sini,di UM..dulunya,saya merasakan diri ini sangatlah x layak untuk berada di sini bersama dengan orang yang straight A,speaking memanjang..cuak lah jugak awal2 hari tu..
memang jauh berbeza dengan asasi..sebab kt degree,suasana dah berubah..
360 darjah dari dulu.awalnya agak terkejut dengan fenomena ni..
macam2 fenomena..
dengan pemakaian yang ada yang agak keterlaluan..dengan pergaulan bebas lelaki dan perempuan..
bila melihat keadaan macamni..
terbuka hati rupanya inilah peranan saya sebagai daie..inilah medan yang Allah nak saya applykan segala ilmu agama yang telah saya pelajari dari dulu..
Inilah medannya!!
awal2 memang tak menyedari..saya banyak jugak rasa macam tertanya-tanya kenapa allah hantarkan saya tempat yang x pernah saya pernah menghadapinya..down tu memang banyak kali..takut diri ni berubah ke arah yg x elok disebabkan persekitaran macamni..nauudzubillah..




tapi alhamdulillah,di masa yang sama allah menghantarkan saya seorang kakak yang sangat memahami keadaan saya ni..
ini kata2nya setelah saya meluahkan perasaan kepadanya:


"Su..insyaaAllah hati yg hidup xkan dijangkiti oleh persekitarannya..bila hati dah dipenuhi Khaliq,xde ruang dah utk makhluq mencelah masuk..memang iman kita yazid wa yanqus.shbt nabi-handzalah n Abu bakar r.hma juga prnh mengadu kebimbangan mereka andai trgelincir ke dlm nifaq..
InsyaaAllah banyakkn doa agar Allah tetapkan hati.asy-syahid hassan al-banna juga risau dikelilingi msyrkt yg sakit..smpai trganggu waktu tidurnya memikirkn prkra tu.tp dia x fikir keimanannya shj yg akan trjejas.bahkan merenung cmne nk tarik kmbali msyrkt ke arah Islam yg sbnr.itu sikap pendakwah sejati..
Tentu kita rindu n lebih selesa pd biah solehah yg kita nikmati dulu.anggaplah ia sbg medan asas tarbiah kita..xkan selamanya kita di situ.klu x,bila pula kita nk sahut seruan dakwah?Islam prinsipnya inqilabiyah.ia tertegak di atas runtuhnya kejahilan. Zon selesa selalunya lebih membunuh keprihatinan n sensitiviti kita trhdp isu umat(msyrkt sekeliling) kita.hakikatnya jihad kita bkn semata2 utk palestin,Syria atau mesir,bahkan komuniti trdekat kita".



Kata-katanya sering membuat hati saya kagum..bukan kagum dengannya..tapi kagum dengan auranya..aura hasil hubungannya yang rapat dengan Pencipta..bait-bait katanya,perbuatannya..allahuakbar
itulah beza bila alquran di hati..ya,dia hafizah..



Begitulah ceritanya..di mana-mana pun kita berada,ingatlah..setiap yang terjadi ada hikmahnya..fikirlah secara positif..
nescaya banyak kebaikan yang kita rasa sampai macam nak menangis sebab banyak sangat tapi tak pernah menghargainya..
sekadar itu sahaja..apa yng baik,datang dr Allah..ap yg buruk hasil kelemahan saya,insan biasa..
wassalamualaikum w.b.t..

Tuesday, March 25, 2014

TASEK PAUH

Secebis ingatan untuk..

Lake of Manggo,
in White Sand,
Kelantan..



Betapa kumerinduimu,,
engkau sentiasa bersamaku,
di kala kususah,
di saat kusenang,
berada disampingmu,
sungguh mendamaikan hati,
tapi kuterpaksa akur,
kerna perlu berjauhan,
walaupun hati ni berat,
berat sekali untuk membiarkan kau kesepian,
demi mencari harta ilmu,
kujanji kuakan setia padamu,
diriku harap kau juga begitu,
tunggukan kepulanganku,
Anak desamu tercinta...

Saturday, January 11, 2014

Zatu An-Nitthqain


Akan kukesat air mata ini dengan semangat yang baru..
Aku wanita yang ditarbiyah..
Aku ada DIA..Cukup!!
Biar mereka memandang serong..
tidak pernah tergugat usahaku mendamba redhaNYA..
Sedikit pun aku tidak peduli kata-kata manusia..
ya,mengapa harus aku peduli sedangkan Dia penciptaku..
Aku bukan wanita yang mudah menyerah kalah..
it will never happen!!
Aku wanita yang kuat!!!
Aku tidak kenal erti jatuh yang tidak bangun..

Aku tak lembik!
Aku tak lemah!
Aku bukan wanita sembarangan..
jangan kau serupakan aku dengan wanita jahiliyah.
Aku punya maruah,harga diri yang sangat tinggi..
Aku bukan wanita yang mudah kalah dengan cabaran..


Aku mengatakan semua itu bukan aku..

kerna aku WANITA YANG mahukan SYURGA..

HANYA KEYAKINAN aku sandarkan pada Dia..

kerana aku hanya buat Dia..

Friday, December 20, 2013

ragam-ragam...

assalamualaikum..apa khabar semua? hehe..pertamanye saya nk mtkmf kat sume yg singgah di blog saya tapi tgk entri sama je..xsempat tu alasan kot..sempat je tp agak xde idea nak sampaikan kat sini.
mula2 ,perasan x ni lagu blog baru..maafla sy ingat nak masuk lagu owang puteh,tp sy sendiri jarang dgr lagu owang puteh..klo dengar pun,saya suka dengar yg artis2 nasyid mcm sami yusuf,maher zain..saya takut dgr lagu yg saya x faham sgt..selain lagu nasyid melayu,bahasa inggeris..saya suka n sangat2 suka dengar lagu arab kanak2..mmg best sgt..lgpun,saya suka budak kkecik..gerammmmm sgtt tgk dorg..jeles pon ade...twingin nk jd kecik blk..hehe..


tp nmpk je mcm mature,sbnrnya diriku sgtla childish..hehe..orang2 yg knl saya je tau tntg ni..huhu

naauud...sbnrnya sekarang dah nak study week..alhamdulillah siap sume dah asaiment..20/12/13..
hari akhir study for sem 1 tahun 1 dkt um...cept btul mase blalu...

dlm dewan kuliah mase subjek titas..


takutnya nak exam..kawan2 ade yg blk umah..tgugt kot..tp kene kuatkan iman,sbb klo den blk rumah,mmg dah blh senarai ap yg den buat semua yg tak mlibtkn buku..huhu..xpe2.kena fight,t!!
doakan saya n kwn2 lancar jwb exam...

nak sharing ape ye utk entri ni..huhu

hmm..sharing jelah pape ye..
bismillahi rahmanirahim..

kadang-kadang,dalam hidup kita,mcm2 ragam manusia kite harus berhadapan,kadang ragam kite sendiri jgk xsempat nak terlayan..hehe,byk sgt..ada yang mudah touching,ade yg pns baran,ade yg baik sgt,ade yg malu2 meow,ade yg tindkn nya mbuat kite sllu ttnya ape pndirian die sbb xtetp die punye sikp,dan lain2..byk sgt kn..
apepun ragam nye,kite kne bfikir n bijak btindak..jgn tburu2 nk mbuat kputusan krna itu mmpu mpgruhi tindkn dan emosi kita selepas itu..




mesti ade hikmah tsembunyi drpd semua ni kan..bg saya,cuba fikir kalau kt dunia ni,ada manusia yg sikapnya satu jenis je,iaitu baik..mesti boring thp gbn kn...huhu..kn cantik ciptaan allah tu..subhanallah...
hebat kan allah..
hehe..td jumpa seorg adik perempuan kt koop,die petah sgt bckp..geram..tanye2 die,die ckp die darjah 2..mmg care die ckp tu mcm form 1.klo den mase darjah 2 tu,klo org tnya soalan,mnangis kot jwpnnya..haha...cerdik + comel...die ckp name smrnnya puteri..saya try testing die bilang 1-10..die bilang laju,pastu die mberi kterujaan kpdku utk terus bbual dgn adik manis ni dgn bilang 1-10 dlm bhsa mandarin..saya pun kbetulan pnh bljr mandarin satu sem..so ambil ksemptn ni nk testing adik ni..

saya:ni jiao shenme? fhm x?
adik:(mgeleng)baba saya ajar yg no je..

huhu..itula..serba sikit nk sharing dgn kisah adik td...

hope dpt ambil mane2 yg bfaedh taw..
sekian saja...aslmlkum..

Thursday, September 12, 2013

Fall in LOVE....HMMM..


Jatuh cinta.
Memang hangat. Saya akui kerana saya pernah lalui. Kadangkala sukar untuk kita berfikiran waras ketika mengharunginya. Kita lebih suka mengikut jiwa dan perasaan, berbanding akal yang dikurniakan olehNya.

Namun alhamdulillah, satu perkara yang saya syukuri dalam kehidupan saya adalah proses dakwah dan tarbiyah yang berjalan. Proses ini memberikan kesedaran, membuatkan saya faham bahawa cinta itu bukan yang utama di dalam kehidupan. Ada yang lebih utama.

Hari ini, begitu juga dengan hari-hari semalam, dan tidak saya terkejut jika hari-hari ke hadapan, remaja dan pemuda-pemudi teruja dengan cinta. Asyik. Mainan perasaan menjadikan diri ketagih akan perhatian insan yang didambakan. Kadangkala sibuk kita dengan 1001 ciri perempuan lelaki idaman, buat diri sibuk bertanya: “Diakah jodoh aku? Diakah jodoh aku?” Hingga segala kebetulan seakabn-akan merupakan ‘petanda daripada Tuhan’.

Ini melemahkan.

Dan saya menyeru pemuda dan pemudi, dari lohong ini, diri itu dikeluarkan.


Cinta Perlu Difahami Sedari Awal.


Saya amat menegaskan betapa cinta dan kefahaman akannya perlulah dididik di dalam jiwa remaja semenjak awal. Bukan untuk menyuruh mereka kahwin awal, tetapi adalah supaya mereka tidak mengambil definisi cinta, cara-cara bercinta, daripada sumber yang rosak, yang wujud di kiri dan kanan mereka kala proses pendewasaan.

Hari ini, definisi cinta dan cara bercinta, diambil secara tidak langsung tanpa disedari, daripada filem-filem, drama-drama, novel-novel pop dan sebagainya. Membuatkan secara tidak langsungnya, apabila disebut cinta, atau apabila jiwa diserang perasaan cinta, automatik mereka akan melaksanakan sebagaimana yang mereka tahu dan faham melalui sumber-sumber yang sedemikian.

Justeru saya menegaskan agar kita punya silibus berkenaan cinta, perkahwinan dan rumahtangga semenjak tingkatan satu lagi, agar remaja kita tidak membesar dengan definisi cinta yang tidak syara’, lantas mengimplimentasikannya dengan cara yang tidak benar.

Cinta yang silap inilah yang membuatkan manusia apabila bercinta, menjadi tidak keruan. Kerana disangkanya cara untuk menyampaikan rasa cinta kepada orang yang dicintai mestilah dengan ayat-ayat asmara yang berbunga-bunga, dengan perkataan cinta dan sayang. Cinta mestilah keluar bersama-sama, berdua-duaan, berpegangan tangan, bersentuhan. Bahkan, wujud tafsiran cinta pada hari ini mestilah dibuktikan dengan seks, dan dikatakan itulah kemuncak cinta.

Tidak hairanlah remaja kita, apabila disambar dengan halilintar cinta, diri jadi entah apa-apa. Tambah zaman laman sosial hari ini. Hingga ada yang tanpa segan silu update gambar dirinya dan kekasihnya, berpelukan, berciuman, walau belum lagi berkahwin. Bahkan, lebih dari itu, berani pula mengharap ‘keredhaan’ orang ramai atas hubungan yang melanggar batasan syara’.

Bagi yang ‘Islamik’ sedikit, walaupun mungkin tidak keluar bersama, ramai yang terjebak dengan SMS, email, chatting, poster-poster ‘cantik’ berkenaan cinta, puisi-puisi jiwang, dan pelbagai lagi. Kemudian masa banyak dihabiskan dengan isu bakal makmum dan bakal imam. Belum dikira dengan sibuknya kita nak menilai beberapa perkara seperti ‘mimpi’, ‘kebetulan-kebetulan’, yang kita rasa, merupakan petunjuk daripada Allah SWT.

Ini melemahkan.



Memahalkan Diri.

Manusia ini kalau tidak punya apa-apa, tidak berhargalah ia.

Maka sepatutnya, pada usia masih muda ini, kita sibukkan diri dengan mencari ‘apa-apa’ untuk dimasukkan ke dalam diri kita agar kita menjadi berharga. Mahal. Semestinya ‘apa-apa’ itu adalah perkara-perkara yang bermanfaat dan berharga juga. Kalau diisi dengan sampah, maka sampahlah kita.

Berapa banyak buku telah kita telaah?

Berapa banyak program pemantapan minda dan peribadi yang telah kita hadiri?

Dalam lautan ilmu itu pula, setelah mendapat kefahaman akannya, berapa banyak pula yang kita implemenkan dalam kehidupan kita?

Apakah kita ini cakna isu semasa?

Pandaikah kita menguruskan wang?

Bijakkah kita dalam meneruskan survival hidup?

Sudahkah kita memulakan perjalanan untuk menjadi ibu bapa yang baik kepada anak-anak nanti?

Sudakah kita memulakan usaha membina diri agar mampu menjadi suami dan isteri yang baik kepada pasangan kita nanti?

Persoalan-persoalan ini sepatutnya bermain di dalam minda kita. Menjadikan diri kita mahal. Bukan sibuk dengan – Apakah dia jodoh aku? Apakah dia jodoh aku? Inikah petandanya dia jodoh aku? Apakah mimpi aku semalam merupakan satu petunjuk? Apakah dia bakal imamku? Apakah dia bakal makmumku? Macam mana hendak melamar? Macam mana nak hadapi lamaran seseorang? – terlebih dahulu.

Kita di dalam pengajian akademik kita, kita punya tahapan. Maka begitulah kita dalam proses percintaan. Dalam hendak mendirikan rumahtangga. Kita bukan terus skip kepada “Bagaimana hendak melamar dan menerima lamaran.”

Kerana itu, saya bersetuju dengan pendapat Ustaz Hasrizal di dalam salah sebuah status Facebook beliau apabila beliau berkata bahawa beliau lebih senang jika kita berikan peluang diri kita ‘membesar’. Mengembara melihat dunia, menambah ilmu dan mematangkan jiwa, sebelum kita sibukkan diri dalam kancah cinta.

Ini tidak. Semenjak sekolah menengah sudah mula sibuk dengan cinta. Sibuk dengan frasa bakal imamku, bakal makmumku. Kala berusia mahasiswa yang sepatutnya kita teguk pengalaman untuk menjadi pemimpin dan membina ummah, mempersiapkan diri untuk menjadi yang bermakna buat masyarakat, kita sibuk dengan asmara dan fantasi rumahtangga. Persediaan entah ke mana.

Kemudian kata hendak berumahtangga, hendak membawa pasangan ke syurga?

Bagaimana hendak ke syurga kalau diri itu tidak punya apa-apa persediaan ke arahnya?



Duduk, Dan Timbalah Pengalaman.

Tenangkanlah jiwa. Bebaskanlah diri dari segala filem, drama dan novel-novel cinta yang membuatkan kita sibuk untuk menjadi sepertinya. Lihat semula diri, dan tanya apa matlamat untuk berada di atas muka bumi. Lihat sebentar kepada rumahtangga, dan selami realitinya. Rumahtangga itu bukannya syurga secara muktamadnya. Rumahtangga hanya akan menjadi syurga, jika kita bergerak mempersiapkan diri kita. Jika tidak, rumahtangga boleh menjadi neraka buat kita.

Rumahtangga punya 1001 tanggungjawab. Rumahtangga bukan hanya kisah dua orang berkasih sayang menjalin hubungan asmara. Rumahtangga adalah asas kepada ummah!


Dan Allah telah copkan tanggungjawab yang besar di dalamnya:

“Wahai orang yang beriman, jagalah diri kamu dan ahli keluarga kamu dari siksa api neraka.” Surah At-Tahrim ayat 6.

Maka mengapa tergesa-gesa dengan perasaan. Hidupkan minda kita. Imbangi perasaan itu. Bergerak persiapkan diri.

Duduklah sebentar, menimba pengalaman. Daripada sekeliling, daripada orang-orang yang telah mendahului kita, daripada orang-orang yang lebih tua, daripada kitab-kitab agama dan penyampaian-penyampaian berkenaan rumahtangga.

Bukan kita terjah dahulu alam cinta, kemudian baru mencari itu semua.

Kita ada matlamat hidup yang lebih besar daripada cinta.



Penutup: Mahalkanlah dirimu. Jangan Mudah Jatuh Cinta.

Jadilah manusia yang mempunyai kesedaran. Yang bukan sibuk dengan mainan perasaan.

Kadangkala bila kita sibuk dengan mainan perasaan, maka ‘disakat’ sedikit, jiwa sudah gelabah. ‘Diuji’ sedikit, kita telah rebah. Sedangkan ummah memerlukan kita untuk kuat dan gagah. Agar kita mampu menggerakkan ummah ini ke hadapan, bukan ke belakang.

Kita perlu ingat, selepas berumahtangga, akan masih ada kerja-kerja. Bukannya terus mati dan masuk ke syurga. Bukan.

Maka kita perlukan susuk tubuh yang kuat untuk menompang tanggungjawab ini.

Dan itu tidak akan kita perolehi dengan sibuk berperasaan semata-mata.

Bukalah mata, bangkitkanlah kesedaran jiwa.

Cinta itu mungkin, sedang mati itu pasti menjemput kita.

Allah tidak bertanya kita berjaya berkahwin dengan orang kita cinta atau tidak, tetapi Allah akan bertanya bahawa umur kita, di mana telah kita usahakan atasnya.

Marilah, mahalkan diri kita.

C.P:LANGITILAHI